Welcome

Assalamu'alaikum, Selamat Datang Di Blog Ilmu Farmasi, Semoga Artikelnya Bermanfaat, Terimakasih Atas Kunjungannya

Skenario Kegiatan Konseling Obat

SKENARIO KONSELING

Pemain:
1.      Dewi Permatasari, S.Farm                    :    Anak pasien 1
2.      Dwinta Haranny, S.Farm                     :    Asisten apoteker
3.      Eka Dyah Wahyu, S. Farm                   :    Dokter
4.      Era Sri Agustin, S. Farm                      :    Pasien 1
5.      Fauzi, S. Farm                                      :    Pasien 2
6.      Fitriana Puspitasari, S. Farm                 :    Apoteker
7.      Gandes Kusuma Ningrum, S. Farm     :    Istri Pasien 2
8.      Hernita Anggraini, S. Farm                  :    Perawat
9.      Hesty Priska Aprina, S. Farm               :    Narator
10.  Ibad Muhammed, S. Farm                   :    Kasir

Naskah:

Disuatu pagi dengan langit berwarna biru cerah tanpa setitik awan, matahari pun mulai memasuki sela-sela  kehangatan  sinarnya diantara kerumunan orang yang sudah berada di depan ruang pendaftaran instalasi rawat jalan rumah sakit sehat medika. Tua, muda, laki-laki dan wanita Nampak beraktivitas disana. Ta
k jarang terlihat pemandangan para pengunjung saling berinteraksi sambil menunggu giliran masuk ke ruang dokter, tidak terkecuali di depan poli jantung RS sehat medika. Seorang ibu setengah baya dengan  nama ibu era (pasien 1), usia kira-kira 65 th di damping anak wanitanya Anak Pasien 1 (anak pasien 1) yg berusia 23 th seperti biasa datang untuk control kondisi jantungnya. Disebelahnya ada seorang bapak yang biasa dipanggil dengan sebutan Pasien 2 (pasien 2) usia 40 th saat itu ditemani istri tercintanya Istri Pasien 2 (istri pasien 2) (30 th). Pasien 2 baru-baru ini saja terkena serangan jantung, kondisinya masih belum stabil itu yang menjadi alasan rani menemaninya kontrol hari ini. Disela waktu tunggu mereka, terjadi sedikit percakapan.
*Setting (ruang tunggu pasien)
Pasien 1                         :    “itu istrinya Pak ?” sambil menunjuk ke wanita di sebelah Pasien 2
Pasien 2                         :    “iya bu, ini istri saya satu-satunya”
Pasien 1                         :    “cantik Pak istrinya , (sambil tersenyum) ”
Istri Pasien 2                 :    “ah ibu bisa aja”
Pasien 2                         :    “iya dong, siapa dulu suaminya. Anak ibu juga cantik.” sambil memberikan senyum tebar pesonanya J
Anak Pasien 1               :    “bapak kontrol jantung?”
Pasien 2                         :    “iya nih, kemarin saya kena serangan. Untung pas serangan disamping saya ada istri saya, langsung d tolongin dan hari ini dibawa kesini. Nyeri banget dadanya”
Istri Pasien 2                 :    ”iya si papah, saya jg panik harus gimana. Dari pada kenapa-kenapa langsung saya bawa aja ke sini naik mobil.”
Pasien 1                         :    ”Ooo, baru pertama kali serangan Pak? Wah udah mesti harus dijaga makanannya. Saya kesini cuma control jantung aja, sama ada keluhan pusing-pusing dikitlah”
Pasien 2                         :    “iya bu, sya suka banget makan jeroan soalnya, sekarng udah diwanti-wanti”
Perawat                         :    “Ny. Era!” perawat berteriak memanggil nama pasien
Anak Pasien 1               :    “mah, giliran mamah. Yuk !” sambil membantu Pasien 1 berdiri
Pasien 1                         :    “wah giliran saya pak, saya dluan ya ”
Pasien 2                         :    menganggukan kepala
Istri Pasien 2                 :    “iya ibu silahkan”

Perawat sudah siap duduk di balik meja dengan tensimeter digenggamannya
Perawat                         :    “ silahkan duduk ibu era, saya tensi dulu ya”
Ny.  Era                        :    “ iya, silahkan Sus”

Perawat sambil mulai menensi ibu era
Perawat                         :    “wah tensinya ko tinggi lagi  y bu? 155/100” sambil menatap ibu era dan melepaskan alat tensinya
Anak Pasien 1               :    “tuh kan mah, jangan-jangan karna kemarin makan duren”
Pasien 1                         :    “masa sih? Ya Allah Dewi, mamah kan cuma nyobain sedikiiiitttt banget”
Perawat                         :    “ mari ibu era, silahkan masuk”
perawat mengantarkan pasien masuk keruangan dokter dan memberikan status pasien pada dokter

*Setting (ruang dokter )
Pasien 1                         :    “permisi dokter Eka”
Dokter                           :    “iy ibu era silahkan masuk, Apa kabar ibu?” (dokter sambil menjabat tangan ibu era)
Pasien 1                         :    “ini dok sya pusing nih, itu td kata susternya tensi saya tinggi dok”
Anak Pasien 1               :    “pengaruh karena makan duren ga si  dok?”
Dokter                           :    “woo? Ibu makan duren? Kapan itu?”
Pasien 1                         :    “kemaren dok, anak saya yg cowok bli duren eh saya kepingin, jd nyobain sedikit aja ko”
Dokter                           :    “hehehe ibu, yasudah ga papa yang kemrn masih termaafkan. Lain kali jangan diulangi ya bu! Ini saya  berikan resep buat penurun darah tingginya, sama pusingnya, lalu ini jg ada obat buat jantungnya ya bu.“ sambil menuliskan resep kemudian memberikannya pada ibu era
Pasien 1                         :    “trima kasih dok, mari.” sambil menyodorkan tangannya mengajak bersalaman
Dokter                           :    “iya ibu sama-sama, semoga lekas sembuh”

*Setting (di depan ruang apotek)
Pasien 1  beserta anaknya menuju ruang apotek
Aa                                 :   “Selamat siang ibu, ada yang bisa saya bantu?”
Pasien 1                         :    “iya mbak, ini saya mau nebus resep.”
AA                                :    “iya ibu tunggu sebentar yah (melihat resep).”
AA                                :    “bu, ini kok obatnya banyak banget ya? Ini beneran diambil semua ya?” (bertanya kepada apoteker)
Apoteker                       :    “oh ya, ni kayaknya ada yang nggak perlu, tunggu ibu mau konfirmasi dulu ke dokternya, tolong persilahkan pasiennya untuk nunggu dulu yah.”
AA                                :    “iya bu”
AA                                :    “Ny. Era! Ditunggu dulu ya bu, nanti saya panggil lagi”
Anak Pasien 1               :    “iya mbak”

Lalu terjadi percakapan via telepon antara dokter dan apoteker
Dokter                           :    “ya halo, selamat siang. Dengan siapa?”
Apoteker                       :    “saya fitriana dok, dari apotek. Saya mau menanyakan resep pasien Ny. Era. Disini dokter menuliskan ada aspar K, furosemid dan captopril
Dokter                           :    “iya, trus knapa ya?
Apoteker                       : “disini ada interaksi antara aspar K dan captopril bisa menyebkan hiperkalemia dok, apa sebaiknya aspar K nya d tiadakan?
Dokter                           :    “oh gitu, yaudah  ga pa2. jadi yang dipake Cuma furosemid sama captopril tanpa aspar k ya bu.”
Apoteker                       :    “iya dok, begitu. Ya terima kasih dok. Selamat siang”
Dokter                           :    “Siang.”

Apoteker pun menutup sambungan telponnya dengan dokter
Apoteker                       :    “Rani, ini kamu hitung dan buatkan kecuali Aspark-nya yah. Nanti tolong informasikan kepada Ny. Era untuk masuk k ruang konseling ya
Asisten Apoteker          :    “iya bu” kemudian menuju kasir untuk menghitung harga resep “ini tolong dihitung harganya ya”
Kasir                             :    “oke”
Kasir                             :    “Mbak, ini harganya” (sambil menyerahkan harga obat ke AA)
AA                                :    (memanggil Ny. Era) “ibu ini harga obatnya Rp 137.000,- di tebus semua atau bagaiman?
Pasien 1                         :    “iya mbak, saya ambil semua”
AA                                :   “silahkan ibu bayar di kasir” sambil menunjuk ke arah kasir
Pasien 1                         :    “pak, saya mau bayar obatnya”
Kasir                             :    “jumlahnya Rp 137.000,-“
Pasien 1 menyodorkan uang kepada kasir sesuai dengan jumlah yang disebutkan.
Diruang tunggu apotek Pasien 1 menunggu resep obatnya dipersiapkan. Di sela-sela menunggu obat.
Asisten Apoteker          :    “Ibu Era!!!”  
Pasien 1                         :    “iya, saya bu” sambil menghampiri asisten apoteker
Asisten Apoteker          :    “ibu mari ikut saya ke ruangan konseling untuk bertemu apotekernya

*setting (di dalam ruang konseling)
Apoteker                       : “ slamat siang ibu, silahkan duduk” sambil menjabat tangan pasien
Pasien 1                         : “ trimakasih bu
Apoteker                       : “ibu Era, apa kabar?”
Pasien 1                         : “alhmdulillah baik bu”
Apoteker                       : “ ini yang disebelah ibu anakny?”
Anak Pasien 1               : “ iya bu, saya anaknya”
Apoteker                       : “perkenalkan nama saya Fitriana, sya seorang apoteker. Saya mengajak ibu kesini ingin menginformasikan tentang obat yang akan ibu terima. Sebelumnya saya mau tanya tadi ibu keluhannya apa ?”
Pasien 1                         :  “cma pusing-pusing aja nih, sama badan rasanya pegel-pegel”
Apoteker                       : “ tensinya tadi berapa bu?”
Pasien 1                         : “tensi saya 155/100”
 Apoteker                      : “wah cukup tinggi juga ya, tadi dokter bilang apa tentang obat ibu?”
Pasien                             : “tadi dokter bilang saya di kasih obat buat nurunin tekanan darahnya, obat jantungnya seperti biasa, trus dikasih obat pusing sama obat nyerinya
Apoteker                       : “ lalu dokter menjelaskan ga cara minum obatnya seperti apa?”
Pasien 1                         : “tadi si dibilang untuk obat jantungnya diminum sekali sehari setengah tablet aja, sama obat darah tingginya dikasih buat sebulan.
Apoteker                       : “setelah minum obat ini, dokter bilang apa mengenai efek yang akan muncul? Atau harapan setelah minum obat ini gmna bu?
Pasien 1                         : “yah, dokternya ga bilang apa-apa tu bu. Cuma bilang semoga lekas sembuh
Apoteker                       : “oh ga bilang ya bu. Sebelumnya apakah ibu era jg sambil mengkonsumsi obat lain selain obat dari dokter ini?”
Pasien 1                         : “ tidak bu”
Apoteker                       : “okey jadi gini ibu, dsini ibu di resepkan obat untuk penurun tekanan darahnya ada captopril, ibu minum sehari 2 kali berarti di selang pemberiannya setiap 12 jam. Sebaiknya ibu minum pada saat lambung kosong karena obat akan lebih mudah diserap dan cepat menimbulkan efek menurunkan tekanan darah. Bisa diminum 1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan. Tapi ibu, juga harus rutin control tensi darahnya ya untuk mengetahui gmna kondisi tekanan darah ibu selanjutnya setelah minum obat ini. Kemudian ini di berikan lanamol nama generiknya paracetamol fungsinya untuk meredakan sakit kepala atau pusingnya, ini ibu minum 3 kali sehari, berarti cara minumnya diberi jarak selama 8 jam, diminum setelah makan, jika keluhan pusingnya sudah hilang bisa ibu hentikan. Selanjunya ada digoxin, ini fungsinya untuk obat jantungnya, ibu minum obat ini setengah tablet tiap pagi, sebaiknya jarak minumnya selama 24 jam, jika ibu minum pagi ini jam 7 besok ibu jg minum jam 7 pagi untuk mempertahankan kadar terapi obat didalam darah.lalu diberikan gratheos nama generiknya natrium diklofenak, obat ini dimaksudkan untuk mengatasi keluhan nyeri-nyeri pada sendi ibu, obat ini jg harus diminum setelah makan untuk meminimalisir efek sampingnya yang dapat mengganngu saluran pencernaan. Diminum 2 kali sehari berarti di selang setiap 12 jam. Selanjutnya ini diberikan furosemid, obat ini memiliki efek samping buang-buang air kecil, jadi sebaiknya ibu minum obat ini dipagi hari agar tidak mengganggu istirahat ibu bila minum dimalam hari.  Obat ini diminum sekali sehari setengah tablet pagi hari ya bu. Cara penyimpanan obat ini sebaiknya disimpan d tempat yang kering, dan terlindung dari cahaya matahari langsung untuk menghindari kerusakan obat.
Apoteker                       : “bagaimana bu era, apakah sudah paham dengan penjelasan saya? Atau ada yang masih ingin ditanyakan?”
Pasien 1                         : “iya paham bu, cma saya mw tanya bu, kalau saya lupa minum obat gmana dong?”
Anak Pasien 1               : “iya bu, si mamah udah mulai sering lupa. Apakah kalau obatnya lupa diminum, trus harus diminum berikutnya jadi double atau bagaimana? Efeknya apa klo sampai lupa minum?”
Apoteker                       : “iya, jadi kalau ibu sampai lupa minum obat pada satu waktu, ibu tidak perlu meminum obat double, cukup ibu lanjutkan saja obatnya. Karena kalau ibu minum double dosis yang ibu minum akan berlebih dan bisa berbahaya”. “ nah, kalau efeknya apa bila sampai lupa minum obat, untuk obat penurun tekanan darah, akibatnya tensi ibu akan naik turun dan kurang stabil, jadi sebaiknya ibu rutin minum obat ini dan rutin di control tekanan darahnya”.
Pasien 1                         : “tapi kalau saya minum obat captoril ini, kadang suka batuk-batuk”
Apoteker                       : “ memang obat captopril ini efek sampingnya menyebabkan batuk, jika ibu mengalami batuk ibu bisa minum ari putih yang banyakuntuk mengurangi keluhannya, jadi jangan sampai tidak diminum obatnya,namun bila memang sudah sangat mengganggu coba ibu  konsulkan kembali kedokter, mungkin dokter akan punya pertimbangan lain, bisa diganti dengan obat lain atau ditambah obat lain untuk mengatasi keluhan ibu.
Pasien 1                         : “Ooo, gitu ya bu”
Apoteker                       : “apakah sudah jelas bu? Atau ada yang ingin ditanyakan kembali?”
Anak Pasien 1               : “pantangannya apa aja bu yang ga boleh dimakan untuk kondisi seperti ibu saya?”
Apoteker                       : “ya sebaiknya dikurangi makanan yang asin-asin, hindari stress atau banyak pikiran, hindari beraktivitas yang terlalu berat. Dan makanan apa saja yang sebaiknya ibu makan untuk lebih jelasnya mungkin ibu bisa konsultasi ke bagian ahli gizi”
Anak Pasien 1               : “ ohh,  iy bu. Saya paham.”
Apoteker                       : “ apakah  masih ada yang ingin dsampaikan lagi mengenai masalah obat ini bu?
Pasien 1                         : “tidak bu, saya sudah cukup paham”
Apoteker                       : “ klo sudah paham, coba ibu ulang kembali cara minum obat yang sudah saya jelaskan”
Pasien 1                         : “ ini captopril, diminum sehari 2 kali berarti di selang pemberiannya setiap 12 jam. Sebaiknya diminum pada saat lambung kosong karena obat akan lebih mudah diserap dan cepat menimbulkan efek menurunkan tekanan darah. Bisa diminum 1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan. Tapi saya juga harus rutin control tensi darahnya ya untuk mengetahui gmna kondisi tekanan darah saya selanjutnya setelah minum obat ini. Kemudian ini di berikan lanamol nama generiknya paracetamol fungsinya untuk meredakan sakit kepala atau pusingnya, ini diminum 3 kali sehari, berarti cara minumnya diberi jarak selama 8 jam, diminum setelah makan, jika keluhan pusingnya sudah hilang bisa dihentikan. Selanjunya ada digoxin, ini fungsinya untuk obat jantungnya, diminum obat ini setengah tablet tiap pagi setelah makan, sebaiknya jarak minumnya selama 24 jam, jika saya  minum pagi ini jam 7 besok saya jg minum jam 7 pagi untuk mempertahankan kadar terapi obat didalam darah.lalu diberikan gratheos nama generiknya natrium diklofenak, obat ini dimaksudkan untuk mengatasi keluhan nyeri-nyeri sendi, obat ini juga harus diminum setelah makan untuk meminimalisir efek sampingnya yang dapat mengganngu saluran pencernaan. Diminum 2 kali sehari berarti di selang setiap 12 jam. Selanjutnya ini diberikan furosemid, obat ini memiliki efek samping buang-buang air kecil, jadi sebaiknya diminum obat ini dipagi hari agar tidak mengganggu istirahat saya bila minum dimalam hari.  Jadi  obat ini diminum sekali sehari setengah tablet pagi hari . Cara penyimpanan obat ini sebaiknya disimpan d tempat yang kering, dan terlindung dari cahaya matahari langsung untuk menghindari kerusakan obat.
Apoteker                    : “ iya sudah benar bu, apa ada yang ingin ditanyakan kembali? Jika sudah cukup jelas saya akhiri saja konseling ini. Trimakasih atas waktunya, smga lekas sembuh ya bu” (sambil menjabat tangan Pasien 1 dan Anak Pasien 1)
Pasien 1                       : “iya trimakasih bu” (sambil melangkah keluar ruang konseling”
            Pasien 1 dan Anak Pasien 1 meninggalkan ruangan konseling dengan membawa obat ditangannya. Hari ini mereka mendapatkan informasi yang lebih mengenai obat yang akan di konsumsinya. Pasien 1 dan Anak Pasien 1 pun meninggalkan RS Sehat medika menuju kembali ke rumah.

**** sekian****

NB: para pemain bisa berimprofisasi namun tidak keluar dari alur cerita

No comments: